Pedoman Penetapan Sempadan

Draft SE Menteri PU tentang Pedoman Kajian Penetapan Sempadan Sungai 

Download file: SE Menteri Sempadan 31 Aug 2012 Final

I.  Maksud dan Tujuan

Maksud diterbitkannya Surat Edaran ini adalah untuk memperlancar proses penetapan sempadan sungai sebagaimana diamanatkan oleh Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai. Sedangkan tujuannya adalah untuk memberi petunjuk teknis bagi pelaksanaan kajian penetapan sempadan sungai.

II.  Pengertian Sempadan Sungai (Riparian Zone)

Sempadan sungai (riparian zone) adalah zona penyangga antara ekosistem perairan (sungai) dan daratan. Zona ini umumnya didominasi oleh tetumbuhan dan/atau lahan basah. Tetumbuhan tersebut berupa rumput, semak ataupun pepohonan sepanjang tepi kiri dan/atau kanan sungai.

Sempadan sungai yang demikian itu sesungguhnya secara alami akan terbentuk sendiri, sebagai zona transisi antara ekosistem daratan dan ekosistem perairan (sungai). Namun karena ketidak pahaman tentang fungsinya yang sangat penting, umumnya di perkotaan, sempadan tersebut menjadi hilang didesak oleh peruntukan lain.

Sempadan sungai yang cukup lebar dengan banyak kehidupan tetumbuhan (flora) dan binatang (fauna) di dalamnya merupakan cerminan tata guna lahan yang sehat pada suatu wilayah. Keberadaan banyak jenis spesies flora dan fauna merupakan aset  keanekaragaman hayati yang penting bagi keberlangsungan kehidupan manusia dan alam dalam jangka panjang.

III.  Tujuan Penetapan Sempadan Sungai

Tujuan penetapan sempadan sungai adalah sebagai upaya melindungi sungai agar fungsi sungai dapat berlangsung secara berkelanjutan. Adapun fungsi sungai sebagaimana diamanatkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai meliputi 2 (dua) fungsi utama yaitu:

a. Bagi kehidupan manusia, berupa manfaat keberadaan sungai sebagai penyedia air dan wadah air untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, sanitasi lingkungan, pertanian, industri, pariwisata, olah raga, pertahanan, perikanan, pembangkit tenaga listrik, transportasi, dan kebutuhan lainnya;

b. Bagi kehidupan alam, berupa manfaat keberadaan sungai sebagai pemulih kualitas air, penyalur banjir, dan pembangkit utama ekosistem flora dan fauna.

Adapun manfaat Surat Edaran tentang Pedoman Kajian Penetapan Sempadan Sungai ini adalah  :

1. Sebagai pedoman bagi upaya pencegahan pelanggaran peruntukan sempadan sungai bagi kawasan sempadan yang belum diganggu oleh peruntukan lain. Artinya di masa yang akan datang pelanggaran peruntukan sempadan dapat dicegah dan tidak akan terjadi lagi.

2.  Sebagai pedoman bagi upaya penertiban pelanggaran peruntukan sempadan sungai bagi kawasan sempadan yang telah diokupasi oleh peruntukan lain. Berdasarkan penetapan sempadan sungai, pihak yang berwenang dapat melakukan penertiban sempadan sungai. Penertiban dilakukan secara bertahap, konsisten dan disepakati serta didukung oleh seluruh pemilik kepentingan.

IV.  Fungsi Sempadan Sungai

Sempadan sungai mempunyai beberapa fungsi dan manfaat penting, antara lain:

a. Karena dekat dengan air, kawasan ini sangat kaya dengan keaneka-ragaman hayati (flora dan fauna). Keaneka-ragaman hayati adalah aset lingkungan yang sangat penting bagi keberlanjutan kehidupan manusia dan alam  dalam jangka panjang.

b. Semak dan rerumputan yang tumbuh di sempadan sungai berfungsi sebagai filter yang sangat efektif menangkap sedimen dan polutan sehingga kualitas air sungai terjaga dari kekeruhan dan pencemaran. Air sungai kembali menjadi jernih dan sehat. Manfaat utama sempadan sungai adalah melindungi sungai sehingga fungsinya dapat berlangsung secara berkelanjutan. Salah satu yang terpenting adalah melindungi sungai dari pencemaran ‘non-point source’, yang berasal dari sisa pupuk pertanian dan perkotaan. Sempadan yang didominasi tetumbuhan berfungsi sebagai filter menahan sedimen, nutrien dan zat pencemar lain agar tidak masuk mencemari sungai.

c. Tumbuh-tumbuhan yang tumbuh di sempadan sungai dapat menahan erosi, karena sistem perakarannya yang masuk ke dalam tanah memperkuat struktur tanah sehingga tidak mudah tererosi dan tergerus aliran air. Dengan sempadan sungai yang berfungsi baik palung sungai menjadi lebih stabil terhindar dari gerusan tebing yang berkepanjangan.

d. Rimbunnya dedaunan menyediakan tempat berlindung dan berteduh, sementara sisa tumbuh-tumbuhan yang mati merupakan sumber makanan bagi berbagai jenis spesies binatang akuatik dan satwa liar lainnya. Dengan berfungsinya sempadan sungai maka jumlah spesies flora dan fauna akan meningkat.

e. Kawasan tepi sungai yang sempadannya tertata asri menjadikan properti bernilai tinggi karena terjalin keharmonisan hidup antara manusia dan alam. Lingkungan yang teduh dengan tumbuh-tumbuhan, ada burung berkicau di dekat air jernih yang mengalir menciptakan rasa nyaman dan tenteram tersendiri. Kawasan sempadan sungai dapat dikembangkan menyatu dengan ruang terbuka hijau (ruang publik) sebagai kawasan rekreasi (taman kota) dan olah raga bagi warga masyarakat.

V. Dampak Negatif Hilangnya Sempadan Sungai

Hilangnya sempadan sungai karena diokupasi peruntukan lain akan menyebabkan turunnya kualitas air sungai karena hilangnya fungsi filter yang menahan pencemar non-point source.

Hilangnya sempadan sungai juga mengakibatkan terjadinya peningkatan gerusan tebing sungai yang dapat mengancam bangunan atau fasilitas umum lain karena tergerus arus sungai. Sehingga kita terjebak pada kegiatan pembangunan fisik perkuatan tebing sungai yang tidak pernah ada habisnya.

Karena gerusan tebing meningkat geometri tampang sungai akan berubah menjadi lebih lebar, dangkal dan landai,  kemampuan  mengalirkan air juga akan menurun.  Sungai yang demikian sangat rentan terhadap luapan banjir.

Lebih menyedihkan lagi pada kondisi sungai yang demikian ini jumlah kehidupan akuatiknya juga menurun drastis atau bahkan punah, karena hilangnya tetumbuhan di sempadan sungai. Hal ini terjadi karena sempadan sungai lebih terekspose sinar matahari sehingga udara di sekitar sungai menjadi lebih panas, temperatur air sungai meningkat yang mengakibatkan turunnya oksigen terlarut, sehingga kurang memenuhi syarat untuk kehidupan biota air dan berakibat turunnya jumlah keanekaragaman hayati baik di sungai maupun di sempadannya.

VI. Pemulihan Kembali Sempadan Sungai

Memulihkan kembali kondisi sempadan sungai merupakan kegiatan kunci untuk memperbaiki dan menjaga fungsi sungai. Banyak manfaat yang dapat dipetik dari membaiknya kembali fungsi sempadan sungai. Palung sungai menjadi lebih stabil, kualitas air menjadi lebih baik, kehidupan habitat flora fauna meningkat, estetika juga lebih menarik karena ada kehidupan yang harmonis di antara unsur-unsur alam termasuk manusia di dalamnya.

Langkah pertama untuk itu adalah penyediaan lahan di kiri dan kanan palung sungai yang berfungsi sebagai sempadan sungai. Kemudian penanaman tetumbuhan asli setempat meliputi rerumputan, semak dan pepohonan.

Maksud dipilihnya tetumbuhan asli setempat adalah agar tetumbuhan tersebut dapat tumbuh dengan baik karena cocok dengan kondisi iklim dan tanah setempat tanpa memerlukan pemupukan. Pemupukan apalagi secara rutin harus dihindari agar sisa-sisa pupuk tidak masuk ke dalam sungai dan mengakibatkan pencemaran.

Selain pemupukan di sempadan sungai juga harus dihindari kegiatan penggembalaan ternak dan penggunaan alat berat, karena keduanya dapat membuat rusaknya tetumbuhan di sempadan sungai.

VII.  Prioritas Penetapan Sempadan

Mengingat alur sungai dari hulu sampai ke muara yang sangat panjang dengan ciri spesifik dan kondisi yang berbeda-beda pada tiap ruasnya, penetapan sempadan sungai tidak dapat ditetapkan untuk seluruh panjang sungai pada saat yang bersamaan. Oleh karena itu perlu ditentukan ruas-ruas sungai tertentu yang perlu diprioritaskan penetapan sempadannya. Berikut ini adalah  ruas sungai yang harus segera ditetapkan sempadannya.

1. Ruas sungai yang berdekatan dengan atau di dalam kawasan yang berkembang.

Sempadan sungai di kawasan yang berkembang menjadi kawasan perkotaan (misalnya) akan mengalami tekanan besar dalam hal penggunaan lahan. Tekanan itu berupa pemakaian lahan sempadan untuk peruntukan permukiman dan peruntukan lain baik yang legal maupun yang illegal. Agar tidak timbul masalah di kemudian hari, perlu segera ditetapkan batas sempadan sungainya.

2. Ruas sungai yang sesuai rencana akan mengalami perubahan dimensi.

Sempadan sungai di ruas ini perlu diprioritaskan segera penetapannya karena adanya rencana perubahan dimensi palung sungai, khususnya untuk antisipasi debit banjir rencana tertentu. Batas sempadan sungai harus ditetapkan berdasarkan dimensi rencana sungai yang baru.

3. Revitalisasi bekas sungai (oxbows).

Bekas sungai yang palungnya tidak mengalirkan air lagi umumnya kurang mendapat perhatian, padahal palung dan sempadannya masih perlu dijaga dan dipertahankan agar masih berfungsi sebagai sumber air dan habitat kehidupan flora fauna yang sehat. Karena kurang diperhatikan, bekas sungai umumnya menjadi obyek penyerobotan lahan secara illegal.

Bekas sungai perlu mendapat prioritas penetapan sempadannya dan agar  dikembangkan menjadi ruang terbuka hijau milik umum.

4. Ruas sungai yang tinggal menyisakan sedikit flora dan fauna spesifik.

Jika pada ruas sungai tertentu terdapat jenis flora atau fauna spesifik yang menurut peraturan perundang-undangan atau menurut aspirasi masyarakat termasuk jenis yang harus dilindungi, maka ruas sungai tersebut harus diprioritaskan penetapan sempadannya. Hal ini untuk mencegah punahnya spesies flora atau fauna spesifik (langka) yang sangat penting bagi keseimbangan ekosistem.

5.  Ruas sungai yang memiliki keanekaragaman hayati tinggi.

Keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman makhluk hidup yang menunjukkan keseluruhan variasi gen (keanekaragaman individu dalam satu jenis), variasi spesies (keanekaragaman makhluk hidup antar jenis) dan variasi ekosistem (keanekaragaman habitat komunitas biotik dan abiotik) di suatu daerah. Keanekaragaman hayati tidak terdistribusi merata di bumi; wilayah tropis memiliki keanekaragaman hayati yang lebih tinggi, jumlah keanekaragaman hayati makin menurun jika semakin jauh dari ekuator. Ruas sungai yang memiliki keanekaragaman hayati tinggi perlu dijaga dan dilindungi agar jumlahnya tidak mengalami penurunan ataupun kepunahan.

Untuk tujuan ini sempadan sungai perlu lebih diprioritaskan penetapannya dengan jarak sempadan yang lebih lebar, disesuaikan dengan keperluan ruang untuk perlindungan keanekaragaman hayati tersebut.

VIII. Ketentuan tentang Penetapan Sempadan Sungai

Mengingat pentingnya sempadan bagi keberlanjutan fungsi sungai penetapan sempadan sungai perlu memperhatikan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:

1. Sempadan sungai merupakan kawasan lindung tepi sungai yang menjadi satu kesatuan dengan sungai (periksa definisi sungai). Sempadan sungai melindungi sungai dari gerusan, erosi, dan pencemaran, selain juga memiliki keanekaragaman hayati dan nilai property / keindahan lanskap yang tinggi.

2. Ketentuan angka mengenai jarak garis sempadan dari tepi palung sungai sebagaimana tercantum dalam pasal-pasal Peraturan Pemerintah tentang Sungai merupakan angka minimum, sehingga tidak boleh diperkecil lagi. Perlu dipahami bahwa semakin lebar sempadan sungai akan memberi manfaat yang semakin baik bagi keberlanjutan fungsi sungai, yang akhirnya juga akan memberikan manfaat lebih besar bagi kehidupan manusia secara jangka panjang.

3. Garis sempadan sungai hendaknya ditetapkan berbentuk kontinyu menerus (streamline) tidak patah-patah mengikuti alur sungai dan berjarak aman dari tepi palung sungai. Sempadan sungai di kawasan permukiman atau perkotaan dapat diperluas fungsinya menjadi ruang terbuka hijau kota yang menyatu menjadi ruang publik.

4. Dalam hal lahan sempadan sungai telah terlanjur digunakan untuk fasilitas kota, bangunan gedung, jalan atau fasilitas umum lainnya, Menteri, gubernur, bupati dan/atau walikota sesuai kewenangannya dapat menetapkan peruntukan yang telah ada tersebut sebagai tetap tak akan diubah. Artinya peruntukan yang telah ada saat ini karena alasan historis atau alasan lain yang memberi manfaat lebih besar bagi kepentingan umum tidak diubah, justru dipertahankan sepanjang tidak ditemukan alasan yang lebih penting dari kemanfaatannya saat ini.

5. Dalam hal lahan sempadan terlanjur dimiliki oleh masyarakat, peruntukannya secara bertahap harus dikembalikan sebagai sempadan sungai. Sepanjang hak milik atas lahan tersebut sah kepemilikannya tetap diakui, namun pemilik lahan wajib mematuhi peruntukan lahan tersebut sebagai sempadan sungai dan tidak dibenarkan menggunakan untuk peruntukan lain. Bangunan-bangunan yang telah terlanjur berdiri di sempadan sungai dinyatakan statusnya sebagai status quo, artinya tidak boleh diubah, ditambah dan diperbaiki. Izin membangun yang baru tidak akan dikeluarkan lagi.

6. Meskipun terjadi keadaan sebagaimana dimaksud pada butir 4 dan 5, yaitu  sempadan sungai telah berubah untuk peruntukan lain, namun mengingat tujuan penetapan sempadan sungai adalah untuk melindungi fungsi sungai, maka terhadap kondisi tersebut harus diupayakan dengan sungguh-sungguh agar fungsi sungai tetap dapat dipulihkan dan dilindungi dengan upaya pencegahan pencemaran air sungai karena limbah, sampah dan bahan pollutan yang lain.

7. Pada ruas sungai tertentu dapat timbul keraguan dalam menilai apakah ruas tersebut termasuk di dalam kawasan perkotaan atau bukan perkotaan/perdesaan. Jika terjadi situasi yang demikian, maka penentuan kawasan perkotaan dan perdesaan ditentukan secara kesepakatan antar anggota tim kajian dengan mengacu pada beberapa hal sebagai berikut:

a.    Ciri-ciri perkotaan

(1)   Ciri fisik perkotaan, terdapat:

      • gedung-gedung instansi dinas (pemerintahan),
      • pasar/super market,
      • lapangan parkir,
      • alun-alun,
      • gedung olah raga,
      • prasarana rekreasi.

(2)   Ciri sosial perkotaan, terkait kondisi masyarakat:

      • masyarakatnya heterogen,
      • terdapat pembedaan dan spesialisasi berbagai jenis pekerjaan,
      • hubungan kekerabatan memudar,
      • masyarakatnya berfikir rasional cenderung individualistis,
      • kehidupannya non agraris,
      • mulai terjadi kesenjangan sosial (kaya dan miskin).

Apabila ciri-ciri tersebut di atas tidak terpenuhi, maka kawasan tersebut merupakan kawasan bukan perkotaan atau merupakan kawasan perdesaan.

b. Untuk tujuan jangka panjang bagi perlindungan sungai adalah lebih baik memilih suatu kawasan sebagai kawasan perdesaan dari pada kawasan perkotaan, karena jarak sempadannya menjadi lebih lebar, jika kondisinya memungkinkan.

c. Letak kawasan tersebut terhadap pusat wilayah administrasi setempat (pusat kabupaten, pusat kota, pusat kecamatan, kelurahan, desa) dapat pula dijadikan pertimbangan dalam menentukan jenis kawasan tersebut termasuk perkotaan atau perdesaan

8. Dalam penetapan garis sempadan sungai selain  harus mempertimbangkan karakteristik geomorfologi sungai, juga perlu memperhatikan kondisi sosial budaya masyarakat setempat serta kelancaran bagi kegiatan operasi dan pemeliharaan sungai. Khususnya di lokasi yang terdapat bangunan / prasarana sungai, perlu ada jalan akses dan ruang untuk kegiatan operasi serta pemeliharaan prasarana tersebut.

9.  Perlu keterlibatan peran serta masyarakat sejak awal proses penetapan sempadan melalui sosialisasi dan konsultasi. Masyarakat perlu diberi penjelasan mengenai aspek hukum sempadan sungai serta manfaat sempadan sungai bagi keberlanjutan fungsi sungai dalam jangka panjang dalam mendukung kehidupan manusia dan alam.

IX. Penentuan Tepi Palung Sungai

Pada beberapa jenis sungai dan/atau ruas sungai tertentu penentuan tepi palung sungai perlu dilakukan secara hati-hati. Beberapa kondisi sungai tersebut antara lain:

a. Ruas sungai yang kurang jelas tepi palungnya

Pada beberapa ruas sungai tertentu seringkali tidak mudah menentukan tepi palung sungai karena potongan melintangnya yang sangat landai atau membentuk lengkungan cembung. Untuk menentukan tepi palung sungai pada ruas sungai ini perlu dibuat bantuan bidang horizontal menyinggung atau memotong bidang lengkung tebing sungai. Garis potong kedua bidang tersebut merupakan garis tepi palung sungai.

a

b. Ruas sungai dengan kemiringan memanjang sangat landai

Pada beberapa ruas sungai alluvial di bagian hilir dengan kemiringan memanjang yang sangat landai sering dijumpai palung sungai sangat lebar dengan banyak palung kecil di dalamnya tanpa ada palung utama. Terhadap kondisi ruas sungai ini penentuan tepi palung sungai dilakukan dengan membuat perkiraan elevasi muka air pada debit dominan (Q2 – Q5) dan elevasi muka air banjir yang pernah terjadi. Elevasi tepi palung sungai terletak di antara dua elevasi tersebut.

Selain itu rumpun tetumbuhan alami yang ada (existing vegetation) dapat digunakan sebagai petunjuk awal posisi tepi palung sungai.

b

c. Ruas sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan atau di luar kawasan perkotaan

Untuk ruas sungai bertangggul, perlu diperhatikan bahwa fungsi tanggul adalah untuk membatasi aliran debit banjir tertentu sesuai dengan yang direncanakan pada tahap desain.

Desain tanggul banjir disyaratkan mengikuti ketentuan bahwa dimensi bantaran dan tanggul untuk kawasan:

1.  Ibukota Kabupaten/Kota adalah untuk mengalirkan debit rencana (Q10);

2.  Ibukota Provinsi adalah untuk mengalirkan debit rencana (Q20 – Q50); dan

3.  Ibukota Negara/Metropolitan adalah untuk mengalirkan debit rencana (Q50 – Q100).

Namun dalam kenyataannya belum semua tanggul di Indonesia mengikuti ketentuan tersebut. Oleh karena itu dalam penentuan sempadan sungai perlu ditinjau terlebih dahulu apakah tanggul yang ada telah sesuai dengan ketentuan di atas. Jika belum sesuai maka perlu dipertimbangkan kemungkinan adanya peningkatan tanggul dengan memperlebar bantaran sehingga tepi luar kaki tanggul juga ikut bergeser ke luar.

Sempadan sungai harus ditentukan dari tepi luar kaki tanggul sesuai dengan ketentuan debit rencana tanggul di atas.

Besaran debit rencana tersebut ditentukan dengan mempertimbangkan tingkat kemajuan ekonomi kawasan yang akan  dilindungi.

cc

d. Ruas sungai dengan karakter spesifik (berbentuk delta, meander, braided, agradasi, lahar dingin dll)

Beberapa sungai memiliki karakter yang spesifik misalnya palungnya mudah berubah (di daerah delta), berkelok-kelok (meandering), berjalin (braided), membawa pasir (agradasi), dan aliran lahar dingin dan lain-lain. Sungai jenis ini, palung sungainya dapat berubah sangat dinamis. Oleh karena itu penentuan tepi palung sungai perlu dilakukan secara lebih hati-hati dengan memperhatikan kecenderungan arah dan kecepatan perubahan. Pada prinsipnya sempadan sungai untuk ruas sungai yang berubah dinamis perlu diambil lebih lebar sesuai dengan perkiraan antisipasi setempat.

Untuk daerah delta perlu dibatasi hanya pada bagian ruas sungai yang palungnya telah stabil. Untuk sungai meander dan braided agar tepi palung ditentukan dari batas terluar perubahan alur. Untuk sungai yang mengalami agradasi dan membawa aliran lahar dingin agar diambil jarak sempadan yang lebih lebar berdasarkan pengalaman luapan yang pernah terjadi.

d

e. Ruas sungai di daerah rawan banjir dan daerah urban

Perlu diperhatikan bahwa ada kemungkinan suatu ruas sungai tertentu karena keperluan pengendalian banjir telah diprogramkan akan diperbesar kapasitasnya sesuai dengan peningkatan debit banjir rencana tertentu.

Selain itu juga ada kemungkinan karena adanya rencana perubahan tata ruang, suatu daerah akan dikembangkan menjadi daerah pemukiman dan perkotaan, sehingga debit banjir yang akan melewati sungai tersebut meningkat dan perlu kegiatan peningkatan kapasitas alur sesuai debit banjir rencana. Untuk kedua hal ini penentuan tepi palung sungai harus mempertimbangkan dimensi palung sungai sesuai debit rencana pada waktu yang akan datang.

e

f. Ruas sungai dengan tebing mudah runtuh

Pada waktu tim kajian melakukan survey lapangan perlu diidentifikasi adanya ruas palung sungai tertentu yang karena kondisi geologi, jenis dan sifat fisik tanah, kemiringan dan tinggi tebing berpotensi besar terjadi / rawan longsor. Penentuan tepi palung sungai untuk kondisi yang demikian ini harus memperhitungkan kemungkinan terjadinya longsoran dengan mengambil tepi palung sungai berjarak cukup aman dari tepi longsoran. Misalnya dengan menempatkan tepi palung sungai membentuk kemiringan / tangent 1 : 2 (vertikal : horizontal) dari dasar sungai.

f

g.  Ruas sungai dengan jalan raya di tepi palung sungai

Saat ini terdapat banyak ruas jalan bersebelahan dengan palung sungai dalam jarak yang cukup dekat. Kondisi yang demikian tidak boleh terjadi di masa yang akan datang. Jalan yang berdekatan dengan palung sungai selain melanggar ketentuan sempadan sungai juga menyimpan potensi bahaya keruntuhan tebing sehingga memerlukan biaya pemeliharaan yang tinggi. Terhadap kondisi yang telah terlanjur tersebut ketentuan lebar sempadan tetap tidak berubah meskipun terpotong oleh keberadaan jalan. Artinya sempadan sungai dilanjutkan ke sisi luar di seberang jalan.

Ketika suatu saat terjadi keruntuhan tebing sungai yang mengganggu atau merusak kondisi jalan, maka pada kesempatan pertama harus ditinjau alternatif perbaikan jalan dengan menggeser trase jalan menjauhi palung sungai sesuai ketentuan lebar sempadan.

g

h. Ruas sungai dengan lahan basah (wetlands) di tepi palung sungai

Di daerah tertentu seringkali palung sungai menyatu dengan kawasan lahan basah (wetlands) atau rawa. Mengingat fungsi lahan basah mirip dengan fungsi sempadan, justru lebih lengkap lagi yaitu memiliki fungsi membersihkan / menetralkan bahan pencemar, maka sempadan sungai dalam kondisi ini tidak perlu lagi ditetapkan. Sebagai gantinya lahan basah yang ada di tepi sungai harus dijaga dan dilindungi keberadaannya.

Namun ketika misalnya lahan basah ini diperkirakan dalam waktu yang tidak terlalu lama akan mengalami penyusutan atau hilang, maka batas sempadan sungai harus ditetapkan, yaitu pada tepi lahan basah dimaksud.

h

i. Ruas sungai dengan tebing tinggi dan palung sungai membentuk huruf V

Di bagian hulu atau perbukitan, palung sungai umumnya berbentuk huruf V. Untuk sungai dengan bentuk palung V, tepi palung sungai adalah di ujung puncak tebingnya.

Jika tebing terlalu tinggi dan agak landai, tepi palung sungai dapat ditentukan di tempat perubahan kemiringan ketika kemiringan tebing sungai berubah menjadi lebih landai.

i

X. Susunan Tim Kajian Penetapan Sempadan Sungai

Tim kajian terdiri atas instansi teknis dan unsur masyarakat meliputi antara lain:

  1. Instansi teknis di bidang pemerintahan daerah,
  2. Instansi teknis di bidang penataan ruang dan/atau penataan kota,
  3. Instansi teknis di bidang pertanahan dan pemetaan,
  4. Instansi teknis di bidang drainase dan/atau pengendalian banjir,
  5. Instansi teknis di bidang kesejahteraan sosial,
  6. Instansi teknis di bidang keamanan dan ketertiban,
  7. Unsur masyarakat dari Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air,
  8. Unsur masyarakat dari Kelurahan atau RT/RW setempat, dan
  9. Unsur masyarakat dari LSM yang bergerak di bidang lingkungan hidup.

XI.  Produk Penetapan Sempadan

Laporan Akhir Kajian Penetapan Sempadan Sungai memuat hal-hal sebagai berikut :

1.    Latar belakang penetapan sempadan sungai.

2.    Kajian beberapa aspek penetapan sempadan sungai meliputi aspek: hukum (peruntukan lahan, status kepemilikan lahan), lingkungan, sosial, ekonomi dan teknis.

3.    Kajian teknis sebagaimana dimaksud pada ayat 2 dilengkapi gambar dengan skala yang cukup jelas :

a.  Gambar detil denah, potongan melintang dan letak garis sempadan pada tiap ruas sungai dengan skala gambar yang cukup jelas. Jarak potongan melintang pada ruas sungai yang lurus adalah 50 m dan pada ruas sungai yang berbelok-belok adalah 25 m;

b. Gambar denah rincian bangunan dan status kepemilikan (lahan dan bangunan) yang terletak di dalam sempadan sungai;

c.  Letak patok-patok sempadan sungai dan tanggal penetapan.

4. Tahapan pembebasan lahan sempadan (apabila diperlukan) beserta perkiraan biaya; dan

5. Saran-saran untuk pelaksanaan penertiban sempadan sungai.

One Comment on “Pedoman Penetapan Sempadan”

  1. ganiiii Says:

    maaf pak surat edaran menteri PU tersebut nomor berapa ya?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: